Kelebihan dan Kelemahan Activity Based Costing

Kelebihan dan Kelemahan Activity Based Costing – Walaupun activity based costing (ABC) terlihat lebih unggul dari sistem biaya tradisional, ABC tetap memiliki kelebihan dan kelemahan.

Adapun kelebihan ABC menurut Bastian dan Nurlela (2009:29), yaitu para manajemen puncak akan setuju menerapkan suatu sistem yang baru di lingkungan organisasi mereka, jika mereka percaya bahwa mereka akan memproleh manfaat yang lebih, jika dibandingkan dengan sistem yang lama.

Manfaat  yang diperoleh dalam penerapan activity based costing menurut Bastian dan Nurlela (2009:29) adalah ABC menyajikan pengukuran yang lebih akurat, dapat memperbaiki pengambilan keputusan, dan memungkinkan manajemen melakukan perbaikan secara terus menerus.

Penjelasannya adalah sebagai berikut:

  1. Activity based costing (ABC) menyajikan pengukuran yang lebih akurat tentang biaya yang timbul karena dipicu oleh aktivitas, membantu manajemen untuk menigkatkan nilai produk dan nilai proses dengan membuat keputusan yang lebi baik tentang desain produk, mengendalikan biaya secara lebih akurat dan membantu perkembangan proyek-proyek yang meningkatkan nilai.
  2. Memperbaiki kualitas pengambilan keputusan. – Para manajemen puncak yang telah menerapkan activity based costing, percaya bahwa semakin akurat perhitungan biaya atau jasa layanan yang digunakan activity based costing, akan mengurangi kemungkinan kesalahan dalam pengambilan keputusan.
  3. Memungkinkan manajemen melakukan perbaikan secara terus menerus. – Banyak perushaan berusaha untuk mengurangi biaya, guna menawarkan produk atau jasa layanan beraneka akan meningkatkan biaya. Dengan menggunakan activity based costing, biaya yang dikeluarkan akan terlihat dengan jelas pada setiap aktivitas di mana biaya yang tidak mempunyai nilai tambah bagi pelanggan dapat dieliminasi lebih cepat.

Kelebihan activity based costing menurut William dan Carter (2009:545) adalah sebagai berikut:

  1. Activity based costing (ABC) mengharuskan manajer melakukan perubahan radikal dalam cara berfikir mereka mengenai biaya
  2. ABC mengharuskan manajer melakukan perubahan radikal dalam cara berfikir mereka mengenai biaya. Misal, pada awalnya sulit bagi manajer untuk memahami bagaimana ABC dapat menunjukan bahwa produk bervolume tinggi ternyata merugi padahal analisis margin kontribusi menunjukkan  bahwa harga jual melebihi biaya produksi variabel.
  3. ABC berusaha untuk menunjukkan konsumsi sumber daya jangka panjang dari setiap produk, namun tidak memprediksikan berapa banyak pengeluaran yang akan dipengaruhi oleh keputusan tertentu.
  4. ABC menunjukkan seberapa banyak aktivitas tingkat batch dan tingkat produk yang didedikasikan untuk setiap produk dan bukan seberapa banyak penghematan yang akan terjadi jika lebih sedikit produk atau batch diproduksi.
Sering Di Baca :  Klasifikasi Dan Perputaran Modal Kerja

Kelebihan sistem ABC menurut Blocher (2006:232) adalah sebagai berikut:

  1. Pengukuran profitabilitas yang lebih baik. – Activity based costing menyajikan biaya produk yang lebih akurat dan informatif, mengarahkan pada pengukuran profitabilitas produk yang lebih akurat dan keputusan strategis yang diinformasikan dengan lebih baik tentang penetapan harga jual, lini produk, dan segmen pasar.
  2. Keputusan dan kendali yang lebih baik. – Activity based costing menyajikan pengukuran yang lebih akurat tentang biaya yang timbul karena dipicu oleh aktivitas.
  3. Informasi yang lebih baik untuk mengendalikan biaya kapasitas. – Activity based costing membantu manajer mengidentifikasi dan mengendalikan biaya kapasitas yang tidak terpakai.

Kesimpulan kelebihan activity based costing :
Berdasarkan beberapa pendapat ahli mengenai kelebihan activity based costing (ABC), maka dapat disimpulkan bahwa perusahaan yang menerapkan ABC akan mampu memperbaiki mutu pengambilan keputusan,  memungkinkan manajemen melakukan perbaikan terus menerus terhadap aktivitas untuk mengurangi biaya overhead, serta memberikan kemudahan dalam penentuan biaya relevan. Pada akhirnya ABC mampu menyediakan informasi biaya berdasarkan aktivitas untuk memungkinkan manajemen dan karyawan melakukan manajemen berbasis aktivitas (activity based management-ABM).

Kelemahan activity based costing (ABC) menurut Bastian dan Nurlela (2009:30), adalah penerapan ABC yang lebih mahal; sulitnya merubah pola kebiasaan manajer; mudahnya data ABC disalah artikan; dan bentuk laporan yang kurang sesuai.
 
Penjelasannya adalah sebagai berikut:

  1. Dibandingkan sistem biaya tradisional yang hanya membebankan biaya cukup satu pemicu biaya seperti jam kerja langsung, ABC membutuhkan berbagai ukuran aktivitas yang harus dikumpulkan, diperiksa, dan dimasukkan dalam sistem, mungkin kurang sebanding dengan tingkat keakuratan yang didapat yang pada akhirnya mengakibatkan biaya yang tinggi.
  2. Sulitnya merubah pola kebiasaan manajer. – Merubah pola kebiasaan manajer membutuhkan waktu penyesuaian, karena para manajer sudah terbiasa menggunakan sistem biaya  tradisional dalam operasinya dan juga digunakan sebagai evaluasi kinerja, maka dengan perubahan pola ini kadangkala mendapat perlawanan dari para karyawan. Jika hal ini terjadi maka penerapan sistem ABC  akan mengalami kegagalan.
  3. Mudahnya data activity based costing disalah artikan. – Dalam praktek, data ABC dengan mudah disalah artikan dan harus digunakan secara hati-hati, ketika pengambilan keputusan. Biaya yang dibebankan ke produk, pelanggan dan objek biaya lainnya  hanya dilakukan bilamana secara potensial relevan. Sebelum mengambil keputusan yang signifikan dengan menggunakan data ABC, para pengambil keputusan harus dapat mengidentifikasi biaya mana yang betul- betul relevan dengan keputusan saat itu.
  4. Bentuk laporan kurang sesuai. – Umumnya laporan yang disusun dengan menggunakan ABC tidak sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku secara umum. Konsekuensi perusahaan yang menerapkan ABC harus menyusun laporan biaya yang berlainan satu untuk internal dan satu lagi untuk pelaporan eksternal, hal  ini membutuhkan waktu biaya tambahan.
Sering Di Baca :  Klasifikasi Umum Biaya Pada Akuntansi Biaya

Kelemahan activity based costing menurut Blocher (2006:233), adalah alokasi; mengabaikan biaya; mahal dan menghabiskan waktu.

Penjelasannya adalah sebagai berikut:

  1. Tidak semua biaya memiliki penggerak biaya konsumsi sumber daya atau aktivitas yang tepat atau tidak ganda. – Beberapa biaya mungkin membutuhkan alokasi ke departemen atau produk berdasarkan ukuran volume yang arbitrer sebab secara praktis tidak dapat ditemukan aktivitas yang dapat menyebabkan biaya tersebut. Contohnya adalah biaya pendukung fasilitas seperti biaya sistem informasi, gaji manajer pabrik, asuransi pabrik, dan pajak bumi dan bangunan untuk pabrik.
  2. Mengabaikan biaya. – Biaya produk atau jasa yang diidentifikasi sistem ABC cenderung tidak mencakup seluruh biaya yang berhubungan dengan produk atau jasa tersebut. Biaya produk atau jasa biasanya tidak termasuk biaya untuk aktivitas seperti pemasaran, pengiklanan, penelitian, dan pengembangan, dan rekayasa produk, meski sebagian dari biaya-biaya ini dapat ditelusuri ke suatu produk atau jasa. Biaya produk tidak termasuk biaya-biaya ini karena prinsip akuntansi yang berlaku umum untuk pelaporan keuangan mengharuskan biaya-biaya tersebut diperlakukan sebagai biaya periodik.
  3. Mahal dan menghabiskan waktu. – Perhitungan biaya berdasar aktivitas tidak murah dan membutuhkan waktu yang banyak untuk dikembangkan dan dilaksanakan. Untuk perusahaan dan organisasi yang telah menggunakan system perhitungan biaya tradisional berdasarkan volume, pelaksanaan suatu sistem baru cenderung sangat mahal. Lagipula, seperti sebagian besar sistem akuntansi dan manajemen yang inovatif, biasanya diperlukan waktu setahun atau lebih untuk mengembangkan dan melaksanakan activity based costing dengan sukses.

Kesimpulan kelemahan sistem activity based costing ( ABC ) :

Berdasarkan beberapa pendapat ahli di atas, maka dapat disimpulkan bahwa dalam menerapkan sistem ABC memerlukan biaya yang mahal, oleh karena itu perusahaan yang akan menerapkan sistem ini perlu mempertimbangkan biaya dan manfaatnya (cost and benefit). Di samping itu seperti telah dijelaskan sebelumnya bahwa ABC diperlukan oleh perusahaan yang memiliki diversifikasi produk yang tinggi. Jadi jika  menghasilkan  produk tunggal penggunaan ABC ini tidak efisien, karena semua biaya dalam hubungannya dengan produk merupakan biaya langsung.

Sering Di Baca :  Pengertian Akuntansi Biaya Menurut Ahli

Demikian kelebihan dan kelemahan Activity Based Costing ( ABC ), semoga bermanfaat.

Frenky

Segala sesuatu terjadi karena sebuah alasan. Meski kadang tak mengerti alasannya.

Menarik Lainya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: