Materi Pengertian Sistem Informasi Akuntansi

Materi Sistem Informasi Akuntansi – Akuntansi dan sistem informasi sangat berkaitan erat dimana kaitan yang erat ini tercermin dalam pengunaan istilah informasi akuntansi yang menyangkut semua kegiatan dan semua pihak yang terlibat dalam perusahaan.

Materi Pengertian Sistem Informasi Akuntansi
Akuntansi sebagai sistem informasi ekonomi dan keuangan mampu memberikan manfaat bagi pemakai. Agar informasi akuntansi dapat diolah secara baik, diperlukan suatu mekanisme atau kegiatan yang baik pula. Sistem pengolahan yang baik terdiri dari prosedur, metode atau cara dan teknik yang memungkinkan data ini akan melibatkan manusia sebagai penunjang pencapaian tujuan.

sia , pengertian sistem informasi akuntansi , sistem informasi , akuntansi , definisi sistem informasi

Pengertian sistem informasi akuntansi

sia , pengertian sistem informasi akuntansi , sistem informasi , akuntansi , definisi sistem informasi

Pengertian Sistem

Pengertian sistem Menurut Hall dalam (Thomson 2003: 5) sistem adalah sekelompok dua atau lebih komponen-komponen yang saling berkaitan (interrelated) atau susb sistem yang bersatu untuk mencapai tujuan yang sama (common purpose).

Pengertian sistem menurut Hansen & Mowen dalam (Fitriasari 2000 : 31) sistem adalah ”seperagkat bagian-bagian yang saling berhubungan yang melakukan satu atau lebih proses untuk mencapai tujuan-tujuan khusus”. Sedangkan menurut Mulyadi ( 2001 : 2) mendefenisikan sistem sebagai sekelompok unsur yang erat hubungan satu dengan lainnya, yang berfungsi bersama-sama untuk mencapai tujuan tertentu.

Kesimpulan pengertian sistem
Dari pengertian diatas jelaslah apa yang dimaksud dengan sistem yang pada pokonya merupakan sesuatu yang memiliki bagian-bagian yang saling berinteraksi untuk mencapai tujuan tertentu melalui tiga tahap yaitu input, proses dan output dimana sistem tersebut harus terorganisasi, mempunyai hubungan, berintegrasi/ berpadu dan terpusatnya tujuan-tujuan.

Sumber daya input diubah menjadi sumberdaya output, dimana sumberdaya mengalir dari elemen input, melalui elemen transformasi keelemen output. Suatu mekanisme pengendalian memantau proses transformasi untuk menyakinkan bahwa sistem tersebut memenuhi tujuannya. Mekanisme pengendalian ini dihubungkan pada arus sumberdaya dangan memakai suatu lingkaran umpan balik (feedback loup) yang mendapatkan informasi dari output dan menyediakan informasi bagi mekanisme pengendalian.

Pengertian Sistem Akuntansi

Pengertian sistem akuntansi secara manual menurut Mulyadi (2001 : 3) dapat didefenisikan sebagai ”organisasi formulir, catatan dan laporan yang dikoordinasikan sedemikian rupa untuk menyediakan informasi keuangan yang dibutuhkan manajemen”.

Pengertian sistem akuntansi  Menurut Hall dalam (Thomson 2003: 7) sistem informasi adalah sebuah serangkaian prosedur dimana data dikumpulkan, diproses menjadi informasi dan didistribusikan kepada para pemakai. Sistem informasi menerima output, disebut sebagai transaksi, yang kemudian dikonversi melalui berbagai proses menjadi output informasi yang akan didistribusikan kepada para pemakai informasi.

Setiap organisasi harus menyesuaikan sistem informasi dengan kebutuhan pemakainya. Oleh karena itu, tujuan sistem informasi yang spesifik dapat berbeda dari satu perusahaan keperusahaan lain. Namun demikian, terdapat tiga tujuan utama yang umum bagi semua sistem, yaitu :

Tujuan sistem informasi
1. Untuk mendukung fungsi kepengurusan (stewardship) manajemen.

  • Kepengurusan merujuk ke tanggungjawab    manajemen    untuk    mengatur sumber daya   perusahaan   secara   benar.   Sistem   informasi    menyediakan informasi tentang kegunaan sumberdaya kepemakai eksternal melalui laporan keuangan tradisional dan laporan-laporan yang diminta lainnya. Secara internal, pihak manajemen menerima informasi kepengurusan dari berbagai laporan pertanggungjawaban.

2.Untuk mendukung pengambilan keputusan manajemen.

  • Sistem informasi memberikan para manajer informasi yang mereka perlukan untuk melakukan tanggungjawab pengambilan keputusan.

3.untuk mendukung kegiatan operasi perusahaan hari demi hari.

  • Sistem informasi menyediakan informasi bagi personel operasi untuk membantu mereka melakukan tugas mereka setiap hari dengan efisien dan efektif.

Berdasarkan pada defenisi tersebut diatas maka semua sistem, apakah itu sistem komputer atau manual mempunyai tiga karakteristik, antara lain :

  1. Bagian-bagian/ komponen atau sejenisnya yang dapat dilihat, didengar dan dirasakan.
  2. Proses yang akan membuat bagian-bagian/ komponen-komponen tersebut terkoordinasi dengan baik.
  3. Sasaran atau sejumlah tujuan yang ingin dicapai melalui pengkoordinasian komponen-komponen tersebut.

Dari pengertian diatas diketahui bahwa sistem merupakan suatu entitas yang terdiri dari bagian-bagian atau subsistem-subsistem yang saling berhubungan dan mendorong untuk mencapai sebuah tujuan atau lebih sedangkan entitas itu sendiri merupakan suatu unit yang terpisah dari pertanggungjawaban.

Sembilan karakteristik sistem adalah :

1.Sasaran.

  • Semua sistem pasti mempunyai sasaran atau yang biasa disebut sebagai tujuan dan biasanya sasaran suatu sistem berjumlah lebih dari satu, sehingga sasaran menjadi alat untuk memotivasi yang mengarahkan suatu sistem agar tidak melenceng ke sasaran/ tujuan yang lain.
Sering Di Baca :  Kebijaksanaan Modal Kerja

2.Masukan – proses – keluaran.

  • Suatu sistem memerlukan input atau masukan untuk diproses yang akan menghasilkan output atau keluaran yang dibutuhkan para pengguna sistem tersebut.

3.Lingkungan.

  • Dalam suatu lingkungan sistem mempunyai keterbatasan-keterbatasan yang memisahkan sistem dengan lingkungannya. Terkadang batasan-batasan tersebut sukar ditetapkan secara pasti atau sukar dilihat.

4.Jaringan kerja sistem.

  • Jaringan kerja atau network akan terbentuk apabila suatu sistem bergabung dengan sistem lainnya dengan kesamaan tingkat hirarki.

5.Subsistem.

  • Semua sistem mengandung beberapa subsistem. Didalam sistem tersebut subsistem menjalankan tugas-tugas tertentu yang mengadung semua karakteristik dari satu sistem kompleks.

6.Saling ketergantungan.

  • Suatu sistem karena memiliki subsistem-subsistem akan mengakibatkan ketergantungan dan saling berkaitan sebagai suatu bagian yang terintegral.

7.Pengendalian.

  • Dalam mencapai sasarannya suatu sistem diharapkan mampu mengendalikan semua subsistemnya, pengendalian itu sendiri merupakan suatu proses  regulasi atau pengaturan oleh sistem untuk mengoreksi setiap penyelewengan dari serangkaian langkah kearah sasaran yang telah ditetapkan.

8.Para pengguna.

  • Semua sistem pasti memiliki users atau para pengguna sistem yang membutuhkan sistem tersebut.

9.Kendala.

  • Kendala-kendala suatu sistem dapat berupa batasan-batasan intern ataupun ekstern yang akan menentukan kemampuan dari sistem tersebut.

Pengertian Informasi
Pengertian Informasi adalah data yang telah tersaring, terorganisir, terealisasi dan saling berhubungan sehingga berguna untuk mencapai tujuan organisasi atau informasi merupakan data yang berguna bagi perusahaan untuk keputusan- keputusan bisnis/ perusahaan atau informasi merupakan suatu kumpulan informasi yang lebih luas dan tersedia untuk mempermudah laporan ke pihak luar dan mengkomunikasikan serta meningkatkan pengaturan atas pengambilan keputusan dan mengontrol perusahaan.

Bahan dasar dalam pengambilan keputusan adalah informasi. Agar informasi dapat berguna ada beberapa karakteristik dari informasi, yaitu :

1.Relevan (Relevan)

  • Informasi yang relevan adalah informasi yang memberikan nilai tambah bagi pembuat keputusan berupa pengurangan tingkat ketidakpastian atau penambahan pengetahuan atau nilai pembuat keputusan.

2.Akurat

  • Ketepatan informasi dan dapat diandalkan atau informasi yang bebas dari kesalahan dan menggambarkan aktifitas atau kejadian perusahaan.

3.Lengkap (Complete)

  • Informasi yang lengkap adalah informasi yang mencantumkan seluruh informasi penting yang diperlukan oleh pembuat keputusan.

4.Tepat Waktu (Real Time)

  • Informasi yang telah tersedia saat dibutuhkan

5.Dapat Dimengerti (Understandable)

  • Informasi yang dapat dimengerti adalah informasi yang tidak membingungkan penggunanya dan ditampilkan secara sederhana sesuai dengan kebutuhan pembuat keputusan.

6.Dapat Diperiksa (Verifable)

  • Informasi dikatakan verifable adalah jika dua orang dengan kemampuan yang sama dapat menghasilkan informasi yang sama secara indipenden.

Sudut Pandang Akuntansi
Akuntansi dapat dirumuskan dari dua sudut pandang, yaitu defenisi dari sudut pemakai dan dari sudut kegiatannya.

Akuntansi dari sudut pemakai adalah suatu disiplin yang menyediakan informasi yang diperlukan untuk melaksanakan kegiatan secara efisien dan mengevaluasi kegiatan-kegiatan suatu organisasi, sedangkan

Akuntansi dari sudut kegiatan adalah proses pencatatan, penggolongan, peringkasan, pelaporan dan penganalisaan data keuangan suatu organisasi/ perusahaan.

Tujuan Akuntansi
Dari defenisi diatas dapat diketahui bahwa tujuan akuntansi adalah menghasilkan informasi yang dibutuhkan oleh pihak- pihak perusahaan baik itu pihak dari dalam perusahaan (manajemen) maupun dari luar perusahaan (pemengang saham, investor, pemeriksa pajak, kreditur). Dari defenisi akuntansi tersebut, unsur-unsur suatu akuntansi pokok dapat dijabarkan sebagai berikut :

Unsur -unsur akuntansi
1.Formulir atau dokumen yang digunakan untuk merekam terjadinya transaksi. Formulir sering disebut dengan istilah dokumen, karena dengan formulir ini peristiwa yang terjadi dalam organisasi direkam (didokumentasikan) diatas kertas.

2.Catatan merupakan buku-buku yang digunakan untuk melakukan pencatatan transaksi yang terdiri dari :
a.Jurnal

  • Jurnal merupakan catatan akuntansi pertama yang digunakan untuk mencatat, mengklasifikasikan dan meringkas data keuangan dan data lainnya.

b.Buku Besar

  • Buku besar merupakan induk dari rekening-rekening yang terkait,  yang tercatat dalam jurnal.

c.Buku Pembantu

  • Buku pembantu merupakan bagian dari buku besar yang terdiri atas rekening-rekening tertentu secara terperinci atau khusus.

3.Laporan adalah hasil akhir proses akuntansi yang berupa laporan keuangan yang dapat berupa neraca, laporan rugi/ laba, perubahan modal, perubahan laba pokok perusahaan dan laporan harga pokok produksi.

Bagi pihak intern, antara lain setiap tingkat manajemen, informasi yang dihasilkan akan digunakan dalam perencanaan, pengendalian operasi perusahaan dan proses pengambilan keputusan. Sedangkan bagi pihak ekstern yaitu pemerintah, investor, kreditur dan pihak lainnya, informasi keuangan yang berupa laporan keuangan tersebut dapat digunakan sebagai bahan analisis  penetapan pajak bagi pemerintah, keputusan investasi oleh investor dan lain-lain.

Sering Di Baca :  Pengertian Traditional Costing Method

Pengertian Sistem Informasi Akuntansi
Pegertian Sistem informasi akuntansi adalah suatu kerangka kerja dengan mana sumber daya (manusia, komputer) dikoordinasikan untuk mengubah masukan (data) menjadi keluaran (informal) guna mencapai sasaran-sasaran perusahaan.

Berkembangnya kebutuhan informasi telah mendorong perkembangan akuntansi sebagai suatu sistem akuntansi moderen. Perkembangan ini juga mengakibatkan adanya perubahaan beberapa istilah dan teknik yang digunakan.

Jika pemrosesan data akuntansi menjadi informasi dengan sistem akuntansi, maka dewasa ini relevan dengan sebutan sistem informasi akuntansi yang disebabkan oleh perkembangan ilmu akuntansi dengan penerapan teknologi yang dapat merubah data menjadi informasi yang dibutuhkan setiap perusahaan.

Pengertian akuntansi menurut Hansen & Mowen dalam (Fitriasari 2000 : 32-33), sistem akuntansi dijelaskan dengan pola umum yang sama (1) bagian- bagain yang saling berhubungan, (2) proses, (3) tujuan.

Bagian yang saling berhubungan terdiri dari hal-hal seperti pemasaran dan penjualan, piutang yang ditagih dan penerimaan tunai, persediaan, buku besar umum dan akuntansi biaya. Proses terdiri dari hal-hal seperti pengumpulan, pencatatan, pengiktisaran dan pengolah data.

Jenis-jenis sistem informasi adalah sebagai berikut :
1.Sistem Pemrosesan Data – Electronic Data Processing (EDP)
Adalah pemanfaatan teknologi komputer untuk melakukan pemrosesan data transaksi-transaksi dalam suatu organisasi. EDP adalah aplikasi sistem informasi akuntansi paling dasar dalam setiap organisasi.

2.Sistem Informasi Manajemen (SIM).
Menguraikan penggunaan teknologi komputer untuk menyediakan informasi bagi pengambilan keputusan para manager. SIM menyediakan beragam informasi menyadari bahwa para manajer dalam organisasi menggunakan dan membutuhkan informasi dalam pengambilan keputusan sehingga sistem informasi berbasis komputer dapat menyediakan informasi yang bersangkutan kepada para manajer.

3.Sistem Penunjang Keputusan – Decision Support System (DSS)
Dalam sistem penunjang keputusan, data diproses kedalam format pengambilan keputusan dagi kepentingan pemakai akhir. DSS menyarankan penggunaan modal-model keputusan dan database khusus dan benar-benar terpisah dari sistem pemrosesan data.

4.Sistem Ahli – Export System (ES)
Export system adalah sistem informasi berbasis pengetahuan yang memanfaatkan pengetahuan tentang bidang aplikasi tertentu untuk bertindak seperti seorang konsultan ahli bagi para pemakainya.

5.Sistem Informasi Eksekutif – Executive Information System (EIS)
Sistem informasi eksekutif dibuat bagi kebutuhan informasi strategik manajemen tingkat puncak.

6.Sistem Informasi Akuntansi (SIA)
Sistem informasi akuntansi (SIA) adalah sistem berbasis komputer yang dirancang untuk mengubah data akuntansi menjadi informasi.

Sistem informasi akuntansi adalah suatu kerangka kerja dengan mana sumber daya (manusia, komputer) dikoordinasikan untuk mengubah masukan (data) menjadi keluaran (Informal) guna mencapai sasaran-sasaran perusahaan.

Pengertian Sistem Informasi Akuntansi Menurut Ahli :

Pengertian sistem informasi akuntansi menurut Bodnar dan Hopwood, (Amir Abadi Yusuf 2000 : 1) dapat diartikan sebagai kumpulan sumber daya, seperti manusia dan peralatan yang diatur untuk mengubah data menjadi informasi yang dikomunikasikan kepada beragam pengambilan keputusan.

Pengertian sistem informasi akuntansi  Menurut Romney dan Steinbart (Fitriasari 2004 : 3) meyatakan bahwa sistem informasi akuntansi adalah suatu rangkaian yang terdiri dari beberapa komponen yaitu orang – orang, prosedur-prosedur data software dan infrastruktur teknologi yang saling berhubungan dan berinteraksi untuk mancapai suatu tujuan.

Sistem Informasi Akuntansi terdiri dari :

1.Orang – orang yang mengoperasikan sistem tersebut dan melaksanakan berbagai fungsi.

2.Prosedur – prosedur, baik manual maupun yang terotomatisasi, yang dilibatkan dalam mengumpulkan, memproses dan menyimpan data tentang aktivitas-aktivitas organisasi.

3.Data tentang proses-proses bisnis organisasi.

4.Intrastruktur    teknologi    informasi,    termasuk    komputer,    peralatan pendukung dan peralatan untuk komunikasi jaringan.

Tujuan dari sistem informasi akuntansi adalah sebagai berikut :

1.Kegunaan
Sistem harus menghasilkan catatan yang tepat waktu dan relevan untuk digunakan dalam pengambilan keputusan.

2.Ekonomis
Semua komponen sistem akuntansi harus menyumbang nilai manfaat minimal bagi pengadaan sistem.

3.Kehandalan
Output atau laporan yang dihasilkan harus mempunyai tingkat ketelitian tinggi dalam sistem, harus mampu bersaing secara efektif.

4.Pelayanan pelanggan
Sistem harus memberikan pelayanan yang baik dan efisien kepada para pelanggan.

5.Kapasitas
Kapasitas atau kemampuan harus memadai, untuk menangani prosedur- prosedur operasi perusahaan.

6.Kesederhanaan
Sistem harus cukup sederhana atau simpel sehingga struktur operasinya dapat dengan mudah dimengerti.

Sering Di Baca :  Pengertian Sistem Activity Based Costing (ABC)

7.Fleksibilitas
Sistem harus cukup fleksibel untuk menampung perubahan-perubahan kepentingan yang cukup beralasan dalam kondisi apapun pada saat sistem beroperasi.

Tujuan sistem informasi akuntansi menurut ahli
Menurut Hall (2001 : 18) ada tiga tujuan utama bagi sistem informasi akuntansi, yaitu :

  1. Untuk mendukung fungsi kepengurusan manajemen. Pengurusan merujuk ke tanggung jawab manajemen untuk mengatur sumber daya perusahaan secara benar. Sistem informasi menyediakan informasi tentang kegunaan sumber daya ke para pemakai informasi melalui laporan keuangan yang dibutuhkan.
  2. Untuk mengambil keputusan manajemen. Sistem informasi akuntansi ini akan memberikan informasi kepada para manajer yang mereka perlukan untuk melakukan tanggung jawab dalam pengambilan keputusan tersebut.
  3. Untuk mendukung kegiatan operasi perusahaan hari demi hari. Sistem informasi menyediakan informasi bagi personil operasi untuk membantu mereka melakukan tugas mereka setiap hari secara efisien dan efektif.

Kebutuhan informasi yang semakin besar memerlukan perhatian yang cukup besar dalam penggunaannya. Hal ini disebabkan untuk para pemakai informasi baik pihak intern maupun ekstern selalu dihadapakan pada situasi ketidakpastian yaitu keadaan yang dipengaruhi oleh faktor-faktor  dan  kondisi yang selalu berubah.

Karakteristik sistem informasi akuntansi
Berdasarkan dari sistem informasi akuntansi tersebut diatas dapat ditarik suatu kesimpulan mengenai karakteristik dari suatu sistem informasi akuntansi, yaitu :

  1. .Merupakan suatu frame work yang terintegrasi dan terorganisasi didalam suatu perusahaan.
  2. Melakukan kegiatan mulai dari mengumpulkan data, mencatat, mengklasifikasi, memproses, menganalisa hingga menjadi informasi keuangan yang relevan dan mengkomunikasikan kepada pihak yang berkepentingan.
  3. Informasi keuangan yang dihasilkan menggambarkan kegiatan  operasional dan manajemen perusahaan serta prestasi yang dicapai.

Dalam sistem informasi akuntansi terdiri atas elemen-elemen yang terintegrasi dan terorganisasi dimana ada saling ketergantungan antara elemen tersebut, oleh karena itu sistem informasi akuntansi akan berjalan dengan baik apabila elemen-elemen bekerja sebagaimana mestinya.

Elemen-elemen sistem informasi akuntansi terdiri atas :
1.Pemakai Akhir (End User)

  • Pemakai akhir dibagi dalam dua kelompok umum eksternal dan internal. Pemakai eksternal meliputi para kreditur, pemengang saham, investor    potensial, agen-agen pembuat peraturan, otorisasi pajak, para pemasok dan pelanggan. Para pemakai internal adalah pihak manajemen disetiap tingkat organisasi juga personel operasi. Berlawanan dengan pelaporan eksternal, organisasi memiliki cukup kebebasan dalam memenuhi kebutuhan pemakai internal.

2.Sumber Data

  • Sumber data adalah transaksi keuangan yang memasuki sistem informasi dari sumber eksternal dan internal. Transaksi keuangan eksternal adalah pertukaran ekonomis dengan entitas bisnis lainnya dan individu dari luar perusahaan.

3.Pengumpulan Data

  • Merupakan tahap operasional pertama dalam sistem informasi. Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa data-data peristiwa yang memasuki sistem itu  sah (valid).

4.Pemrosesan Data

  • Setelah data-data terkumpul maka perlu diproses untuk menghasilkan informasi. Tugas dalam tahap pemrosesan data bervariasi dari yang sederhana sampai yang kompleks.

5.Manajemen Database

  • Database organisasi merupakan tempat penyimpanan fisik data keuangan dan non keuangan. Database dapat berupa filling cabinet atau sebuah disket komputer. Tanpa memperhatiakn bentuk fisik, dapat ditampilkan isinya dalam hierarki logis. Tingkat-tingkat hierarki data : atribut, record dan file.

6.Penghasil Informasi

  • Penghasil informasi merupakan proses mengumpulkan, mengatur, menformat dan meyajikan informasi untuk para pemakai. Informasi dapat berupa dokumen operasional sepeti pesanan penjualan, suatu laporan yang terstruktur  atau pesan di layar komputer.

7.Umpan Balik

  • Umpan balik adalah suatu bentuk output yang dikirimkan kembali ke sistem sebagai suatu sumber data. Umpan balik dapat bersifat eksternal atau internal dan digunakan untuk memulai atau mengubah suatu proses.

Demikian artikel Pengertian sistem informasi akuntansi, pengertian sistem, pengertian informasi, pengertian akuntansi, pengertian sistem informasi menurut ahli, materi Pengertian sistem informasi akuntansi, karakteristik Pengertian sistem informasi akuntansi, elemen elemen Pengertian sistem informasi akuntansi, tujuan Pengertian sistem informasi akuntansi, dasar Pengertian sistem informasi akuntansi, jeni jenis sistem informasi akuntansi.

Semoga Materi Pengertian sistem informasi akuntansi ini bermanfaat.

Frenky

Segala sesuatu terjadi karena sebuah alasan. Meski kadang tak mengerti alasannya.

Menarik Lainya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: